Sistem Perbendaharaan dan Anggaran Negara (SPAN) adalah sebuah sistem yang dirancang dengan mengintegrasikan proses penganggaran, pelaksanaan dan pelaporan keuangan Negara sehingga diperoleh laporan keuangan akurat yang melalui proses akuntabel dan transparan. SPAN direncanakan akan menggantikan seluruh sistem yang digunakan untuk mendukung pengelolaan Keuangan Negara dalam lingkup Ditjen Perbendaharaan dan Ditjen Anggaran. Namun demikian, Satker yang terkait erat dengan proses pengelolaan keuangan tersebut tidak termasuk dalam ruang lingkup pekerjaan pengembangan SPAN. Oleh karena itu, untuk mendukung keberhasilan SPAN, penyederhanaan proses dan pengembangan Sistem Aplikasi Satker menjadi begitu penting.
Untuk mendukung aktifitas pengelolaan keuangan di Satker, Ditjen Perbendaharaan mengeluarkan 7 system aplikasi yaitu Aplikasi DIPA, Aplikasi SPM, Aplikasi Gaji, Aplikasi SAK, Aplikasi Peran, Aplikasi SIMAKBMN dan Aplikasi Persediaan. Aplikasi tersebut dibangun dengan arsitektur terpisah (independent) tetapi saling terkait (dependent) antara satu aplikasi dengan lainnya, seperti output dari sebuah system aplikasi menjadi inputan dari system aplikasi lainnya.



Setelah dilakukan analisa terhadap Sistem Aplikasi perbendaharaan Satker yang ada saat ini, seluruh aplikasi yang ada dibangun dengan menggunakan bahasa pemrograman Foxpro. Untuk database, system aplikasi tersebut menggunakan dua platform yang berbeda yaitu MySql dan Foxpro. Selanjutnya dari  analisa yang telah dilakukan ditemukan bahwa terdapat beberapa duplikasi fungsi sejenis seperti fungsi Rekam Ubah Hapus (RUH) untuk data yang sama pada aplikasi yang berbeda, contoh : fungsi RUH untuk data DIPA yang seharusnya hanya terdapat pada Aplikasi DIPA pada kenyataannya fungsi ini juga terdapat pada aplikasi SPM dan aplikasi SAKPA.
Lebih lanjut, system yang ada tidak dilengkapi dengan fungsi audit trail dan tidak terdapat mekanisme cross validation antara sistem-sistem tersebut. Sebagai contoh apabila perubahan dilakukan pada system aplikasi SPM, maka data pada Sistem Aplikasi DIPA tidak akan terupdate. Implikasi dari kondisi ini adalah dimungkin terjadi perbedaan (discrepancy) data antara satu aplikasi dengan lainnya dan manipulasi data dapat dilakukan untuk kepentingan tertentu yang bersifat jangka pendek.


Untuk menghasilkan laporan keuangan yang baik dan dapat dipertanggungjawabkan harus diawali dengan pembenahan laporan keuangan pada tingkat satker. Hal tersebut dapat diperoleh dengan melakukan penyempurnaan terhadap Sistem Aplikasi Satker yang ada. Selain akan meningkatkan tingkat validitas data yang dihasilkan, keberadaan system aplikasi satker yang disempurnakan akan mendorong keberhasilan SPAN yang pada akhirnya akan meningkatkan kualitas pengelolaan keuangan Negara di Satker dan Kementerian Keuangan sebagaimana diamanahkan dalam paket Undang-Undang Keuangan Negara.

Berikan Rating Anda

No votes yet

Add comment

Silakan login atau daftar dulu untuk mengirim komentar

IT - Pengiriman ADK

Cari tahu jawabannya di halaman  F.A.Q.